Belajar Akuntansi
Bersama Kami Disini
Fekon Indonesia 2015.
Home » » Sistem Akuntansi

Sistem Akuntansi

Written By Dunia Saya on Sabtu, 16 Februari 2013 | 04.02

SISTEM MANUFAKTUR

Manufaktur dapat di sebut penggunaan mesin,peralatan dan tenaga kerja untuk memproduksi barang untuk digunakan atau dijual. Aplikasi umumnya pada produksi industri, dimana bahan mentah diubah menjadi produk jadi dalam skala yang besar. Bidang keahlian ini menekankan pada analisa perencanaan, pengembangan, dan penggunaan metode dan alat produksi yang tepat agar produk tersebut dapat diproduksi dengan selalu mempertimbangkan profitability, realibility, maintenanceability dari proses manufakturnya. Dalam beberapa hal, regulasi pemerintah juga menjadi pertimbangan yang penting dalam perancangan proses manufaktur.

A.Proses dalam system manufactur

Banyak perusahaan besar di Indonesia menerapkan system manufaktur untuk mempermudah pekerjaan seperti:

1.Desain Produk

Dalam industri barang yang ingin di produksi di rancang sedemikian rupa sehingga dapat di terima oleh konsumen. Misalkan pada industri makanan kaleng perusahaan harus merancang jenis makan yang mereka buat, bunbu yang di perlukan,kwalitas kaleng dll. Perancangan produk seperti ini sangat penting di lakukan untuk menghasilkan produk yang sesuai dengan harapan perusahaan

2.Persiapan material (bahan mentah)

Yang terpenting dalam proses manufaktur adalah persiapan material yang akan di gunakan pada proses barang. Hal ini di lakukan berdasarkan desain produk yang sebelumnya sudah di rancang dengan matang. Pemilihan bahan mentah sangat berpengaruh pada hasil akhir, sehingga perusahaan harus berhati-hati dalam proses pemilihan bahan mentah

3. Proses Pembuatan

Setelah tahap perancangan dan pemilihan bahan mentah tahap berikutnya adalah pengerjaan proses produksi. Pada system manufaktur pembuatan barang di lakukan secara fisik, alat atau mesin namun pada penggunaan mesin harus tetap di bawah pengawasan ketat oleh perusahaan

4. Qualiti Control (QC)

Setelah barang jadi selesai di buat selanjutnya di lakukan pemeriksaan kualitas barang tersebut karena bias saja terdapat cacat pada barang jadi tersebut. Pengecekan ini di lakukan agar produk yang di hasilkan sesuai dengan harapan dan dapat di pasarkan

B. Penyusunan Strategi System Manufaktur

Penyusunan strategi system manufaktur harus menyesuaikan diri terhadap pola permintaan konsumen terhadap sebuah produk yang dihasilkan oleh perusahaan.
Ada beberapa tipe lingkungan manufaktur yang diklasifikasikan

Production Machine

Mesin produksi merupakan mesin yang digunakan dalam proses proses produksi yang

menunjang proses produksi tersebut.

Mesin dapat diklasifikasikan menjadi :

1 .Manually operated machine, yaitu mesin dioperasikan dan disupervisi oleh pekerja

dimana mesin memberikanp o w e r untuk operasi dan pekerja memberikan kontrol.

Pekerja harus selalu terus menerus berada di dekat mesin.

2 .Semi-automated machine, yaitu mesin dioperasikan dengan suatu kontrol program dan

pekerja melakukanl o a d i n g / u n l o a d i n g atau tugas lain dalam setiap work cycle.

3 .Fully automated, yaitu mesin dapat dioperasikan dalam periode waktu yang lama

tanpa perlu perhatian dari seorang pekerja. Pekerja hanya diperlukan setelah mesin

beroperasi setiap 10 atau 100c y c l e.

Material Handling System

Material Handling System pada umumnya merupakan sistem yang meliputi aktivitas

pemindahan suatu material dengan metode yang benar yang sesuai dengan materialnya yang

digunakan untuk memindahkan material/work-in-process/product antaram a c h in e s ,

workstationsd a n support services (Heragu, 2006).

TIPE LINGKUNGAN SISTEM MANUFAKTUR (Make To Stock)

Make To Stock adalah pola produksi yang bertujuan untuk disimpan. Untuk mengantisipasi permintaan konsumen, perusahaan memproduksi produk dalam jumlah yang besar. Strategi yang dilakukan dalam lingkungan manufaktur ini adalah mengusahakan agar jumlah produk yang dihasilkan meningkat jumlahnya dengan cara melakukan peramalan terhadap permintaan periode kedepan yang digunakan sebagai perencanaan produksi.

Make To Order

Make To Order adalah pola produksi yang dilakukan berdasarkan jumlah pesanan konsumen dan berdasar waktu yang telah ditentukan. Strategi yang dilakukan lingkungan produksi ini adalah menepati waktu (due date) akan pesanan dari konsumen.

Assamble To Order

Assamble To Order adalah pola produksi yang juga berdasarkan pesanan konsumen yang mana aktivitas produksinya hanya merakit part-part yang menyusun sebuah produk. Hampir sama dengan MTO akan tetapi memiliki lead time (waktu tenggang) yang lebih pendek. Strategi yang dilakukan sama seperti MTO yaitu menepati due date.

Engineering To Order

ETO adalah pola produksi yang juga berdasarkan pesanan konsumen yang mana aktivitas produksinya dimulai dari merancang dan mendesain hingga produk tersebut dihasilkan. Sehingga mempunyai lead time yang lebih lama dari MTO.
SHARE

About Dunia Saya

0 komentar :

Posting Komentar